Raja dirumah

Ini satu cerita tentang temen ayah dikantor yang entah lucu,aneh ato mengharukan, Namanya kita sebut saja Bejo..dia ini setiap ayah ajak keluar waktu istirahat makan siang jarang pernah mao..katanya "Ntar aja..blom laper!" Tapi klo Ayah perhatiin emang dia itu jarang keluar untuk makan siang.

Apa katanya klo istrinya yang kerja ditempat lain telpon ke Bejo tanya udah sholat blom? Udah makan blom..pake apaan menunya hari ini? dia jawab:

"Udah...makan pake ayam bakar!" ato "Udah..tadi ditraktir makan bareng Boos di warung Padang!" Padahal Ayah tau dia lom makan...

Trus klo Ayah tanyain ke siBejo itu, dianya malahan senyum2 aja.

Sampai suatu hari disaat kita berdua makan bareng di warung padang, Bejo buka cerita:

"Gw ga mao bini gw tau, klo sebenernya gw blom makan..pasti nantinya perasaan dia jadi ga enak..malahan dia nantinya jadi ikutan ga makan siang juga kan kesian!Makanya nanti klo pulang makan gw sebakul ampe bini gw bingung whakakak.."

"Walaupun bini gw kerja juga tapi gw ga mao enak2an nikmatin duit dia bang..rasanya jg kurang seudep daripada hasilkerja kita sendiri..yah sebagai laki2 kita kudu punya tanggung jawab doong!"

"Paling ga klo kita pulang kerumah nanti,kita bisa kasih anak2 jajan..bisa beliin nasi goreng special buat istri..ato bawa2-in martabak bangka!"

Walau istilahnya orang bilang kita kerja jadi kuli..diomelin dibentak2 ama boos,disuruh ini-itu bahkan paling paitnya jadi kacungnya...Tapi klo pulang kerumah kita dianggap RAJA...dihormatin istri dan anak2 kita bahagia rasanya bang..!


"Tapi coba klo kita pulang kerumah..istri ga bersahabat sama kita,bentak2..ngomel2 ngomong kasar!anak2 kita jg ga bisa nurut! waduuh..hati kita pasti sakiiit rasanya kan? seakan-akan hidup kita ini ga ada harganya lagi..anak istri yang seharusnya menghormati malah bikin sakit hati."


"coba pikir bang, klo bini kita kerja.. trus dianya itu sok-sok-an karena tanpa kita suaminya dia juga bisa cari uang sendiri..bisa nafkahin bisa menghidupi dirinya sendiri masih cantik..dan masih laku cari lelaki lagi...dimana harga diri kita kan?"

Ayah hanya dengerin aja ga berani kasih komentar ataupun mengambil kesimpulan dari
ceritanya Bejo itu, Ga biasa2-nya dia cerita panjang lebar seperti hari ini.

Yah kadang Materi memang lebih berharga ketimbang kebaikan yang kita berikan.lihat saja disekitar kita, tetangga kita yang kaya-raya dan dermawan..dengan hartanya dia membantu sumbangan2 warga ato acara apapun...dengan tetangga kita yang hanya membantu dengan tenaganya sampe keringetnya bercucuran..pasti yang lebih harum namanya dan sering diomongin tentunya sitetangga yg kaya itu-kan?

ato temen2 kita yang tajir yg sering pinjemin2 kita uang ama tmen kita yang cuma bisa bantuin dengan tenaga waktu kita benahin rumah ato bantuin benerin motor ato nemenin ato menghibur saat kita lagi susah hati...

4 komentar:

  1. ass. pa kabal laihan ? cehat-cehat ?

    kadang untuk kebaikan spt contoh si Bejo. kita harus berbohong. karna itu berbohong yg diperbolehkan.
    sama juga seperti ini. Sambal masakan istri nggak enak tapi ketika ditanya istri : enak nggak mas ? wah..enak sekali. nah ini juga bohong yg diperbolehkan.

    Suami yg baek menurut saya...hehe

    BalasHapus
  2. untuk ini kali saya gak sepakat dgn alex. solusinya adalah bawa bekal dong dari rumah, daripada nanti sakit malah keluar modal lebih besar.

    mas bejo, punya harapan itu yang manis aja, jangan tanggung-tanggung. coba ceritanya dirubah, dapat kerja enak, gaji cukup (bisa dakwah lagi), trus pulang disambut senyum manis istri dan anak-anak. nrimo ya nrimo tapi jangan design hidup kita 'sekecil' itu mas bejo. karena kita adalah apa yang kita pikirkan.

    arai, rabu kemarin bapake nazla ke jkt, plgnya kamis terjebak banjir, habis itu pesawate didelay. omongin gih ke foke, bisa kerja gak. sekalian ke SBY ya.

    BalasHapus
  3. hebat bejo bisa nahan diri begitu de mi anak & istri, tp kalau tidak kekurangan bagusnya gak usah menahan lapar gitu toh, nanti sakit (setuju sm bpk yg di atas). atawa puasa sekalian senin kamis aja :D

    BalasHapus
  4. Tersentuh hati saya membacanya. What a good man!
    Semoga teman ayah arai itu selalu diridhoi Allah.
    Tapi maunya diusahain mkn siang dunk, ntar atit..

    BalasHapus

Terima kasih Untuk meninggalkan jejak disini

Postingan Populer

Tamu Kita

Name :
Web URL :
Message :